Suara Adzan Versus Tiang Klonongan


SUARA ADZAN VERSUS TIANG KLONONGAN
Oleh: Safruddin Djosan

Pak RT kedatangan warganya dan ngobrol soal adzan sembari bertanya-tanya cari tahu tanggapan masyarakat nonmuslim terkait adanya aturan pemerintah di soal suara adzan dari masjid. 

"Kalau saya sih, Pak RT, gak masalah dengan suara adzan dari masjid. Terutama waktu subuh, sering membantu membangunkan untuk saya lalu bersiap-siap bekerja pagi hari. Memang sih enak terdengar di kuping kalau adzannya merdu dan mendayu. Tapi maaf, saya kritik boleh kan Pak RT, kadang ada juga suara adzan yang kurang enak, mana melengking lagi, lumayan ngeganggu kuping," ujar Pak Daud warga Pak RT yang kristiani. 

"Iya, sih, bukan kadang-kadang tapi emang sering," tanggap Pak RT. "Ya itu kalau yang biasa adzan (muadzin)-nya berhalangan atau terlambat datang ke masjid, jadi pas masuk waktu siapa aja yang ada duluan di masjid, dialah yang adzan," lanjutnya lagi.

"Masih okelah, buat kami sih, yang jadi masalah Pak, itu suara kalau Satpam memukul tiang klonongan tengah malam setiap pukul 2, 3, 4, kenceng banget. Saya jadi sering kebangun tiap satu jam." Pak Daud menyampaikan keluhan.

"Ini si Masim, nih, udah berkali-kali saya omelin dan Pak RT lain juga ngingetin dia. Tapi tetep aja dia mbalelo. Masim malah berdalih kalau tiang listrik dipukul pelan-pelan gak kedengeran warga, ntar dikata saya kagak keliling cuman nongkrong atau molor di Pos Satpam.... jadi serba salah juga kita," terang Pak RT.  

"Atau gak usah ada aja model ngegebuk tiang klonongan, Pak, biar tidur warga gak keganggu, cukup para Satpam muter-muter naek motor tiap satu jam keliling komplek," tawar Pak Daud. 

"Kalau soal suara adzan dari masjid kita, gimana, gak masalah?" tanya Pak RT.

"Oke-oke aja, Pak, itu kan aturan agama Islam, syukur-syukur dapet muadzin yang suaranya bagus dan toanya gak terlalu keras,"

"Ini juga nih, kadang-kadang di masjid ada aja tuh yang suka ngutak-ngatik sound system, setelannya jadi berubah-ubah. Oke, nanti saya mau obrolin sama ketua masjid," tanggap Pak RT.

"Laaahhh, kan Pak RT sendiri yang jadi ketua masjid? sergah Pak Daud. 

"Oh iya ya, sampe lupa..."

Keduanya tertawa lepas.

Kategori: Majelis Ilmu
Bidang Media Dan Penggalangan Opini
PB Pemuda Muslimin Indonesia

Posting Komentar

Copyright © PB Pemuda Muslimin Indonesia . Template Designed by OddThemes